ya iyalah saya emang penyiar!!!

berawal dari hari kamis kemarin, waktu saya sedang ngecek tugas di studio, skalian ajah buat buka blog, trus ada comment si iVo yang bilang "oh emang penyiar beneran yah, kirain cuman kecanduan radio doang", trus sempet chat juga ama bebex, yang malahan nanya lagi apakah saya penyiar beneran apa kagak. ya iyalah!!! (upz, gak pake urat ngomongnya,, puasa,,,)
radio, inilah dunia saya, dimana saya akan menjalankan hari hariku ke depan (ceileh,,,), yah,, sebagai anak komunikasi, gak jauh-jauh dari media juga nanti kerjaannya. jadi wartawan, kok kayak gak sreg yah?? buat filem, gak terlalu minat, klub fotografi, gak terlalu suka,, tapi yang namanya radio,, oke dJ!!! hehehehehehe, dan inilah sekarang sudah berada di program studi public relations, bisa gak yah, nanti jadi pR yang baik? secara gitu loh, agak-agak complicated juga.
trus masih mengenai radio juga, belum cukup 2 hari yang lalu, sebuah pesan singkat masuk ke henpun kuw, "bal, telpon ke sonata skarang". hah? ada apaan nih si sansan wawa menyuruh saya menelpon ke radio itu? ternyata sodara-sodara,, saya disuruh morning!!! kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa, setelah 7 bulan saya minta cuti plus resign, baru saya dipanggil kembali? apalagi menurut ceritanya terakhir anak-anak yang tersisa, nasib tu radio makin gak jelas. tanya aja anak makassar, sapa sih yang gak tau sonata?
kalo dulu saya malas membicarakan kebobrokan dan kebusukan dalamnya, lebih karena persoalan etis saja, masa di tempat saya mencari nafkah, saya mebicarakan aibnya? tapi sekarang semuanya sudah terlambat...
buat bapak dan mbak sandra,, ketika kami semua dulu memberikan yang terbaik buat radio itu, sayang apa yang kemudian kami dapatkan tidak sebanding. hanya dua pilihan ketika kami memberikan pendapat kami. ikut arus, ato keluar ajah, masih banyak yang mau masuk di sini. itulah jawaban kalian waktu itu. jadi kami yang masih mempunyai pendirian, dan mengetahui ada yang salah, saya pribadi memilih menentang arus itu. saya keluar. walaupun harus melepas posisi dimana nama kita di tahu seantero makassar. tapi itulah keputusan saya. walopun saya harus memulai dari bawah lagi di radio saya yang sekarang. tidak masalah. semuanya berproses. dan sonata pun berproses. dulu saya berkata saya ingin bersama kalian sampai hancur. tapi maaf, masih ada mimpiku yang lain.
dan bapak, mbak sandra, sudah terlambat bagi kalian memanggil kami kembali. sudah terlalu banyak kekecewaan yang kami tanggung. maaf. tetapi biarlah anak baru dan generasi baru yang ada di radio itu. toh kami sudah punya kehidupan masing masing.
selamat tinggal 96 sonata fm. selamat tinggal reza mahendra. toh kalian hanya kenangan skrang. dan saya tidak akan lupa kalianlah yang membentuk seorang iqbal yang skarang. tetapi sekali lagi, masih ada mimpi yang saya emban, dan tempat saya sudah bukan disitu,,,

3 Comments to ya iyalah saya emang penyiar!!!

Iya maaf deh IqKo.. Namanya juga baru kenal. Jadi ada juga toh,, Sang beruang yg menjadi penyiar?..
Mau main meriam bambu yah? waah takut...

dooo.... inget puasa qko... jangan pake urat ngomongnyah... pake bambu ajah... ya ya.. biar jadi panda.. bukan beruang madu lagih! :D

eh, ngomong 'ya iya lah'nya pake gaya kaya indra birowo ga? hehehehe.... :D