balada ketupat nanggung,,,

hm,,, sebenarnya ni cerita udah beberapa waktu kemaren, cuman karena emang rada-rada jayus,, dan kalo ngeliat warung coto itu pasti keinget lagi. yah,, waktu masih jaman-jamannya pulang pagi abis siaran morning, jadi mikir sendiri, mo langsung pulang, ato mo langsung singgah di biblioholic saja. soalnya gini, sama ajadengan ongkos transport yang mesti dikeluarkan kalo misalnya mo balik ke rumah dulu, trus ke bibli lagi.mending duit transportnya kita pake buat makan, dan bisa seharian tidur di bibli.
ya udah deh. jadi planning pagi itu, jalan dari FK, ke pintu 1 bwat nyari tempat makan coto. tersangkutlah mata saya pada sebuah warung yang kayaknya masih baru. kenapa di jam setengah sembilan pagi sudah ada warung coto yang buka? jawabannya adalah karena warung ini ternyata buka 24 jam. hmm, kuat juga yah, soalnya pintu 1 tuh emang aktivitasnya gak pernah mati--dan dikemudian hari baru saya ketahui bahwa ternyata ni warung merupakan link dari warung yang didkat stimik. ada yang minat menjadikannya usaha waralaba?--.
masuklah saya kemudian ke warung tersebut,
" mo pesan apa ?"
(masih mikir-mikir, enaknya pesan apa yah?)
"hati, limpa, babat saja"
(kalo dokter denger ini, pasti sudah di vonis : bahaya buat jantung!)



percakapan saya dengan sang penjual hanya itu saja, emang mo ngobrol apa lagi coba? dan tak kurang dari 1 x 5 menit, tersedialah di hadapan saya semangkuk coto yang masih hangat, dengan uap yang masih mengepul, harumnya kacang yang menggugah selera, dan teraciklah ditanganku, bumbu untuk melengkapi sang coto ini. beberapa tetes kecap, seiris jeruk nipis, secuil lombok tumis, dan wah,,, surga dunia!!!
nah ini dia nih biang keladinya, di depan tadi tuh, harganya coto 3500 rupiah, sedangkan sang ketupat itu 500 per biji nya. sementara menikmati sang coto, pikiran terus jalan. mo makan berapa ketupat yah? mo makan 3, kebanyakan, makan 2 biji rasanya nanggung dan yang saya pikirkan bahwa ini masih pagi. mungkin ni warung belum punya kembalian 500 rupiah. tapi 500 rupiah ini memang saya pikirkan, soalnya buat nambah ongkos transpor potex-potex 2500 rupiah. tapi kenyataan berkata lain. perut mengatakan 2 ketupat sudah cukup. jadi setelah puas makan, beranjaklah saya ke kasirnya,, dan mengeluarkan duit 5000 an terakhir saya,, dan ternyata...
apa yang saya khwatirkan terjadi! tu warung belum mempunyai kembalian 500 dan alternatif yang diberikan yaitu permenn! damn!!! yang ini nih yang paling saya benci. dimana logikanya coba. saya kan bayar pake duit. masa' dikembalikan dengan permen? dan untuk duit pulang saya apa? apalagi tu penjualnya pasang muka tak bersalah lagi? ya sudahlah, apa mau dikata... kalo tau gak ada duit kembaliannya, mending skalian makan 3 ketupat tadi! nanggung! tapi sebagai pembalasan dendam buat sang penjual yang tidak memiliki recehan, maka sebagai pengganti permen, saya mengambil : ketupat! dan tuh ketupat saya jadikan cemilan di depannya. mau gila, mau ketawa, muka heran, muka bingung, itulah yang tergambar di wajahnya.
ugh,,, mesti nyari pinjaman dimana nih? walopun 500 rupiah, itu sangat berharga. daripada disambit obeng sama supir, mending ga usah deh. untungnya pagi itu masih banyak manusia yang mengasihani dirikuw dan turut mengutuk tu penjualcoto di bibli, dan memberikan saya duit seratusan 5 biji! akhirnya saya bisa pulang. mengenaskan yah...

1 Comment to balada ketupat nanggung,,,

kekekekek....syeerreemmm....
btw, gambar coto nya sama dengan gambar coto di blog gw tuh..kekeke...hasil googling...kekekekke...